Sunday, July 13, 2014

Coretan Ramadhan..


Tarbiyah Ramadhan ..

Kalau ramadhan kali ini tidak memberi erti..
adakah aq berpeluang lagi untuk menghadapi ramadhan mendatang.
Kenapa?
setelah engkau jatuh, engkau tidak mahu bangkit!
sekalipun kau bangkit, langkahanmu tidak kau utuhkan seperti dulu..
jasad bergerak... fikiran melayang ......
kenapa harus kau fikirkan?
Biarkan masa berputar....
Biarkan Allah yang menentu segala...
yakinlah...
saat ini Allah sedang memandang ke arahmu...
melihatmu dengan kasih sayang..
lalu berkata: "duhai hambaku, aq sedikitpun tidak mahu menzalimimu, bahkan aq hanya memberi sekelumit ujian padamu sbg tanda kasihku padaMu, bukankah aku ada bersamamu duhai hambaku? bukankah aku ada bersamamu? ...... dengan ujian, engkau dapat berbicara denganku...dengan ujian, kau menjadi orang yang sabar yang dicintai olehku.....(..innalla yuhibbus sobirin ) ........

Dukacita itu buleh hadir dan boleh hilang dengan kuasaNya..
saat kau menangis, saat itu Allah juga memujukmu...
saat kau bersedih, engkau miliki nikmat meyakini ALlah sentiasa hadir bersamamu..
Allah itu Pengasih....
Allah maha lembut....
Allah maha Penyabar...
Allah maha menyintai
Bangunlah. Hilangkan dukacita dan kesedihan.

Allah ada sentiasa untukmu.
INFIRU.....

Ya Allah, berikanlah aku pengakhiran hidup yang baik.
hanya akhirat itu tujuan hidupku...
andai aku tidak meletakkannya di hadapan..
sudah pasti, aku akan kalah dengan dunia ini....


wallahualam.
sabarlah duhai hati yang sedang berdukacita.
Jadilah hambaNya yang sentiasa bersyukur dan sabar.

salam warahmatullah.

Friday, May 9, 2014

Catatan Sat

Walimah

31 Mei- Aisyah (K.Terengganu)  & k.farahani (Raub) & Ariza (Marang)
1 Jun- Azua (Melaka) & shasha (JLN serindit P.Gudang)
3 Jun- Hannan (kokdiang)  & Fahmi (ganu)
5 Jun- Aisyah Afifah
7 Jun- Fateh (Wakaf Bharu)


Cerita CEriTa

Salam warahmatullah

Rasanya dah sebulan x menatap blog ini...
Rasanya dah sebulan juga ambo berhenti menulis bahan-bahan dakwah terutama cerpen-cerpen islamik...
Bukan sekadar itu malah banyak lagi yang ter'ketinggalan'.....

In sya Allah, satu hari dengan izin, moga tercapai hasrat ambo u merealisasikan impian itu...
masa yang suntuk, tumpuan yang banyak teralih....
ruh yang sepi seketika...
iman yang baru nak membangun kembali...

Perasaan sebulan ni...
Alhamdulillah, Allah perkenankan antara doaku..
u berada bersama dengan orang yang baik ...
alhamdulillah, aku dapat sahabat yang baik...
kak lia .....
^ _ ^ ...
mudah-mudahan aku dapat mencintai saudaraku ini dengan seikhlasnya keranaNya..
muga allah jaga kamu k.lia..
lindung kamu,
sayangi kamu ...
berikan yang terbaik u kamu...
amin......


Mengajar?
mengajar subjek matematik , muzik, bm dan pk..
sbg guru baru memang akan berserabut dan tak terurus fikiran..
nak terima banyak benda baru...
terutama yang berkaitan dengan data...dan sistem...
xpe, slow-slow...


berkaitan kehidupan..
tempoh ikatan itu satu perkara yang menguji setiap pasangan yang berjanji u bersama menuju jannahNya..
apapun, perancangan Allah itu yang terbaik..
aku serahkan urusanku padaNya..
andai urusan itu baik bagiku,
maka permudahkanlah...
kalau urusan itu buruk bagiku,
maka bantulah aku menyelesaikannya



u sahabat-sahabat yang ku rindu ,
ramai yang nak walimah..
alhamdulillah..
seronok jiwa mendengar nya..


hmmm...
ok ...
rasa macam best pulak kuliah tv3.
salam warahmatullah.


Tuesday, March 11, 2014

salam....

berblog sambil mendengar lagu nasyid "menuju wawasan"...
Lagu yg pernah didendangkan semasa berpersatuan dulu...
bila nyanyi dengan teman dan sahabat, hati jadi jauh lebih bersemangat...
sangat merindui mereka..
walaupun terpisah jarak dan waktu..
tapi hati tetap ingat pada mereka..
mereka ini kenangan yang paling indah dalam hidup....
mereka soleh dan solehah...
permata islam dan mutiara agama...

cuti ni...
macam2 perkara berlaku...
satu demi satu ditempuh ...
alhamdulillah.Allah masih beri kekuatan.....

harini merenung pd sebuah surah al-qiyamah...
tiba2 rasa macam mata masuk habuk...
sebab allah hantar kalamnya...
nak bagi aq ingatkan saat itu....
aq x mengharap apa2 kemanisan dalam kehidupan..
cume apa yg aq harapkan ialah....
cinta Allah yg berterusan..
aq tanpa Allah...
umpama jasad tanpa roh...
bagaikan layang2 yg x bertali...
tak tahu arah tuju...

sedang belajar...
membaca dan terus membaca buku...
ahli persatuan qasidah tegar..
sayalah ketua dan sayalah satu-satunya ahlinya...
beriringkan sebiji kompang kecil yang dah berzaman punya...
tapi aq tetap bahagia....

sedang juga bermujahadah....
mujahadah dengan sesuatu yang bakal merubah hidup x lama lagi..
sedang juga teruskan misi dakwah....
muge impianku suatu hari nanti tercapai.....

in sya allah..

aq harapkan ditemukan dengan orang2 yg soleh dan solehah lg selepas ini..
dan aq harapkan ditemukan dgn seorang guru yg akan terus membimbingku...

in sya allah.....

banyakkan selawat...
Allahumma solli ala muhammad...

Tuesday, February 4, 2014

Buatlah apa yang mampu.

Salam warahmatullah.

Hidup. Dunia. Ya. Kdg tewas dgn dunia. Mengapa? lemahnya iman, rapuhnya Cinta.

kali ni, sy bercuti panjang. Berehat seketika. Tanam anggur yg tiada hasilnya. Rezeki yang diberi melalui penulisan sedikit sebanyak  dapat juga menampung kesesakan hidup sementara menanam anggur ni..

Bercuti sambil memanfaatkan masa u menjadi diri dan mengenal diri sendiri.

Pesanan u mereka yg menulis.

Seperkara yang sangat penting ialah 'ikhlas'. Kalau kita mudah kecewa dgn kegagalan dan terus berhenti , cuba tanya hati, berhenti kerana apa? andai kita benar-benar cinta, walaupun kita gagal mendapat perhatian manusia dgn penulisan kita,  kita akan terus berjuang. Berjuangnya kita untuk mendapat perhatian dan cinta Allah dan Rasulullah.

^ ^

Kita harus sedar bahawa dunia ini semakin ketandusan nilai agama. Pengaruh media yang negatif terlalu membawa punca keruntuhan akhlak generasi-generasi muda mahupun tua. Jadi, perbanyakkan lah sebaran media dakwah daripada sebaran pengaruh media yang negatif.    ^_^


Menanti ilmu mencukupi, andai kita mati lebih dahulu, bagaimana?  ^ _^

Ada manusia ini jadikan ilmu untuk bersaing, ada yang untuk dijadikan bahan hujjah, dan  untuk ketinggian diri, ada juga yang menjadikan ilmu agar manusia menyeganinya, ada juga yang menjadikan ilmu supaya dirinya diangkat dan lain-lain. Yang paling sedih, menyesatkan  ilmu untuk kepentingan diri dan sesuatu organisasi.

Ada juga yang lebih tinggi ilmu apabila yang kurang ilmu berkata tentang agama, mereka mengherdik. Mereka mempersoalkan untuk mendedahkan diri mereka lebih berilmu.

Kalau kita tinggi ilmu, pasti tinggi juga adabnya. Apalah salahnya andai kita membantu orang yang kurang ilmu. Kita bantu dia , jelaskanlah ilmu berkenaan atau tambahkanlah apa yang kamu tahu.

Adab orang berilmu kena jaga, ilmu tanpada adab tak ada maknanya. ^ _^



Saban hari, gejala sosial semakin meningkat. Kadar wanita hamil tanpa nikah terlalu ramai. Kes pembunuhan semakin berleluasa. Akhlak remaja dengan ibu bapa, guru , orang-orang tua semakin menipis.

Kita dengar dan boleh melihat saja?

Tiada jadi pada kita dan keluarga kita mungkin. Sebab itu Kita tak peduli masalah ummah.



Jadi, berdakwalah. Berdakwalah untuk menambat hati Allah dan Rasulullah.
Walau dunia memperlekeh, walau dunia tidak melihat,
yakinlah bahawa Allah maha melihat. Allah takkan menzalimi hambaNya apatah lagi yang berbuat kebaikan.


Yakinlah dgn satu firman Allah dalam Surah Al-bayyinah. Ayat terakhir 7-8.

Org2 yg beriman dan mengerjakan kebaikan, mereka adalah sebaik-baik makhluk.

Balasan yg diberikan disediakan syurga di bawahnya sungai yg mengalir. mereka kekal selama-lamanya. Allah reda pada mereka dan mereka redha kpdNya. itulah balasan bg mereka yg takut akan Tuhannya.
(Rujuk/semak kembali maknanya)
Muga Allah redha. Cukuplah dgn redha Allah. Mungkin x terjamin bahagia di dunia, namun mudah-mudahan di sana kita memperoleh bahagia.

Wasalam. Hamba yg daif.


Sunday, February 2, 2014

CERPEN: PELANGI





"Aku rindu Allah. Aku rindu Allah. Terasa setiap detik bersamanya merupakan saat-saat yang begitu indah. Tak dapat aku gambarkan indah yang bagaimana. Tetapi, memang indah dan mengasyikkan. Selalunya aku lalai daripada mengingatiNya dan kekerapan mengingati akan dunia menyebabkan aku jauh daripadaNya. Allahurabbi!".  luah Humairah, bermonolog dengan diri sendiri. Angin yang bertiup dirasakan dengan begitu nikmat dari Allah Ar-Rahman. Humairah mendongak ke arah langit yang indah kebiru-biruan sambil menghirup udara yang segar, ditenung ke arah ciptaanNya itu, lantas lamunannya mendorong bibirnya mengucap kalimah "Allah", "Allah", "Allah". 
Agungnya dirimu, Tuhan. Betapa besarnya kurniaanMu, betapa indahnya setiap ciptaanMu. Terima kasih duhai kekasihku kerana memberi aku peluang untuk menikmati keindahan ini". 



"Humairah, assigment dah siap? Bahan untuk presentation esok dah sediakan?". soal Wardah mematikan lamunan Humairah, rakan baiknya.


"Belum." jawab Humairah pendek tetapi begitu tenang.


"Humairah, kenapa belum siapkan. Esok dah nak bentang, kan?". 


"Wardah...... Humairah baru saja nak merehatkan fikiran sebentar. Tadi, baru selesai tugasan assigment En. Syafie. Dah banyak dah sebenarnya kita berhabis masa untuk tugasan di dunia sehinggakan kadang-kadang kita terleka untuk bertafakur padaNya. Bayangkanlah 24 jam waktu yang Allah pinjamkan pada kita, berapa minit sahaja yang kita habiskan untuk bersama-sama denganNya. Berapa minit saja masa yang kita manfaatkan untuk mensyukuri segala nikmatNya?...." ujar Humairah dengan penuh bermakna. 



"...........Err.....err.....Allahurabbi! Terasanya, ya ukhti.. Benar kata-katamu. Kita sering terleka dengan kesibukan dunia menyebabkan kita jauh dari Allah. Sedangkan Allah tak pernah berjauhan dengan kita. Tak pernah lepas perhatiNya pada kita. Setiap kesenangan yang kita nikmati terkadang melupakan kita untuk mendongak ke atas lalu mensyukuriNya, namun apabila kita ditimpa musibah, barulah kita mendongak ke atas mencariNya", balas Wardah dengan nada kesal.



"Sungguh bagaimanapun, Allah tetap bersihat Ar-Rahim. Bermacam-macam rupa dan perangai kita yang dilihatNya, tetapi Dia tetap sayangkan kita. Masih lagi beri peluang untuk kita kembali bertaubat padaNya." Humairah menutur kalam sambil ingatannya merindukan Pencipta.



"Oh ya, Humairah teringat akan Sabda Nabi s.a.w, "Mahukah aku beritahu kamu tentang amal yang paling bersih di sisi Tuhanmu dan paling tinggi mengangkat darjatmu, dan lebih baik bagimu dari berperang melawan musuh, kamu memenggal leher mereka dan mereka pun memenggal leher kamu?" Para Sahabat menjawab, "Khabarkan kepada kami." Rasulullah S.A.W. pun bersabda, "Zikir (ingat) kepada Allah". (HR Hadis At-Tirmizi dan Ibnu Majah)". 


"Ish .. ish .. ish....yang terlupa itu wardahlah. Yang kurang zikirnya itu Wardah juga." ucap Wardah dengan nada sayu.


"Humairah juga. Sebab itu Humairah berkata demikian. Kata-kata yang terluah itu untuk hati sendiri juga yang sedang goyah". balas Humairah sambil mengelap matanya yang mula bergenang dengan air mata.


 "Assalammualaikum... Assalamualaikum". Kelihatan Zahra terpacak berdiri di belakang Humairah sambil menghulurkan salamnya.



"Waalaikum salam. Aik Zahra. Dari mana datangnya? cantik baju...." soal Humairah.



"Dari program maulidurrasul.. Hari ini je cantik. Baju yang selalu Zahra pakai tak cantik eh?", soal Zahra mengusik Humairah.


"Cantik. Tapi hari ini jauh lebih cantik. Tapi lebih cantik lagi akhlaknyalah dari bajunya............" tutur Humairah lembut.


"Errrrr.................malu dibuatnya. Janganlah puji sangat. Akhlak tak setara mana pun..".


"Seeloknya, Zahra ucapkan doa ini. Doa ini yang diucapkan oleh Saidina Abu Bakar apabila beliau pernah diupuji oleh orang lain di hadapannya. Ingatan untuk Wardah juga dan sahabat yang lain.



اللَّهُمَّ أَنْتَ أَعْلَمُ مِنِّى بِنَفْسِى وَأَنَا أَعْلَمُ بِنَفْسِى مِنْهُمْ اللَّهُمَّ اجْعَلْنِى خَيْرًا مِمَّا يَظُنُّوْنَ وَاغْفِرْ لِى مَا لاَ يَعْلَمُوْنَ وَلاَ تُؤَاخِذْنِى بِمَا يَقُوْلُوْنَ

Allahumma anta a'lamu minni bi nafsiy, wa anaa a'lamu bi nafsii minhum. Allahummaj 'alniy khoirom mimmaa yazhunnuun, wagh-firliy maa laa ya'lamuun, wa laa tu-akhidzniy bimaa yaquuluun.

[Ya Allah, Engkau lebih mengetahui keadaan diriku daripada diriku sendiri dan aku lebih mengetahui keadaan diriku daripada mereka yang memujiku. Ya Allah, jadikanlah diriku lebih baik dari yang mereka sangkakan, ampunilah aku terhadap apa yang mereka tidak ketahui dariku, dan janganlah menyiksaku dengan perkataan mereka] (Diriwayatkan oleh Al Baihaqi dalam Syu’abul Iman, 4: 228, no.4876. Lihat Jaami'ul Ahadits, Jalaluddin As Suyuthi, 25: 145, Asy Syamilah)


"Syukran Ya ukhti. Untungnya Zahra punyai sahabat-sahabat yang solehah, yang baik-baik pekerti. Bertuah betul Zahra........" ucapnya sambil melemparkan senyuman kepada sahabat-sahabatnya.


"Zahra, kamu baru balik dari program maulid kan? Cuba kamu kongsikan pengisian yang disampaikan oleh ustaz?" pinta Humairah dengan bersungguh-sungguh.




"Urmmm. Pengisian Ustaz mampu menambat rasa rindu pada nabi s.a.w. Antara kalamnya, " siapa yang cintakan nabi, maka hendaklah dia membuktikan cintanya pada nabi. Kita duduk marhaban, selawat, berzanji, tapi kita tak faham, kita tak hayati. Puas kita keluarkan suara nyaring kita untuk berzanji, bermarhaban, tapi kita tak tahu kisah nabi, kita tak kenal nabi dengan sebaik-baiknya. Kita sayang nabi, tapi berapa peratus sahaja sunnahnya yang kita ikuti. Cinta tak hanya diungkap dengan kata, aku cinta nabi, tapi ambillah ibrah daripada sahabat-sahabat nabi yang cinta pada nabi. Mereka yang cinta pada nabi tidak hanya menutur kata mereka cintakan nabi tanpa mereka buktikan. Mereka ikut nabi berjuang, tidak hanya perhatikan nabi berjuang. Mereka turun ke medan perang untuk bersama-sama nabi dan ada di antara mereka sanggup berkorban nyawa untuk nabi ketika nabi diserang oleh puak musuh. Andai benar cintakan nabi, mengapa tidak kita menyambung amanat perjuangan nabi..........Masih banyak lagi yang ingin dikongsikan, tetapi masa tidak mengizinkan. Bersiap-siap jum untuk solat maghrib berjemaah".



* * *


"Humairah! Humairah!" jerit Zahra sambil memangil- manggil Humairah. Ketika itu, Humairah baru selesai menunaikan solat berjemaah di Surau Blok A. Tercungap-cungap melihat Zahra yang penat berlari dari blok B. 


"Kenapa Zahra? Kenapa menjerit-jerit ni?"

"Sara............ Sara..... Sara nak terjun bangunan. Lekas! Mari dapatkan Sara!"

Sejadah tak sempat dilipatnya. Semua para jemaah turut serta menuju ke blok B, ingin menyaksikan apa yang berlaku. Termengah-mengah dibuatnya sebab terpaksa menaiki tingkat 4.
Humairah tercari-cari Sara. Mana Sara? Dilihatnya Sara di hujung bangunan, berdiri sambil menangis teresak-esak. 

"Pergi dari sini! Pergi! Pergi! Aku tak nak lihat korang semua! Pergi!!!" Jerit Sara.

"Sara......mari sini Sara. Ingat Allah, Sara. Jangan terjun!" ucap Humairah memujuk Sara yang seperti sudah hilang kewarasannya.


"Sara.. Jangan buat begitu. Allah masih sayangkan Sara. Jangan sia-siakan hidup Sara."


"Aku kata jangan dekat! Kalau korang dekat, aku terjun!"


"Sara, Sara tak kasihan ibu dan ayah Sara ke? Tolong Sara, bawa bertenang, ingat Allah, Sara. Ingat Allah!"



Pujukan demi pujukan akhirnya berjaya melembutkan hati gadis kecil molek itu, Sara. Dipeluknya Sara erat. "Sabar, Sara! kami sayangkan Sara!". Humairah terus menerus memujuk Sara yang begitu sedih dengan ujian yang menimpanya. Apabila dilihat Sara sudah reda, barulah ditanyakan tentang sebab kesedihan yang menimpa Sara.


"Sara benci dengan kehidupan! Sara benci!" luah Sara dengan nada geram. 


"Apa yang berlaku, Sara?" Humairah memandatang tepat ke arah Sara.


"Sara sedih. Sara tertekan. Ibu di wad memerlukan rawatan. Ayah Sara masih tak ubah dengan perangai teruknya, berjudi. Sara nak jaga ibu di wad, tapi Sara takut terserempak dengan ayah. Ada suatu hari, Sara pulang ke rumah dan Sara terdengar perbualan ayah dan rakannya. Ayah berhutang dan untuk melunaskan hutangnya, ayah berhasrat untuk menjual Sara. Sara takut dan benar-benar tertekan."  Masalah itu didengari dan diamati oleh Humairah, Zahra dan Fatimah. Mereka begitu tidak menyangka akan perihal yang menimpa ke atas rakannya itu.


"Sara, tentang ibu Sara, Sara jangan risau. Kami akan bawa Sara jumpa ibu Sara di wad. Kita akan minta pertolongan dari sahabat-sahabat muslimin untuk temankan kita ke sana. Perkara ini sepatutnya diadukan kepada pihak polis.  Biar mereka yang menguruskannya untuk keselamatan Sara terutamanya. Kami akan temani ke balai polis untuk membuat laporan, kemudian kita ke hospital melihat ibu Sara. Sara jangan sedih, ya. Kami sentiasa ada untuk Sara."

* * *

Dibuka pintu bilik hospital dengan lutut yang tidak bermaya. Air mata mengalir tidak henti-henti dari kelopak mata Sara. Ditariknya kerusi dengan lembut, lalu diduduknya dengan perlahan. Diamati wajah tenang ibunya yang sedang nyenyak tidur. Digenggam tangan ibu yang melahirkannya sambil membisikkan sesuatu.


"Ibu.. Sara dah datang. Bangun ibu. Ibu mesti rindukan Sara. Sara pun rindukan ibu........"


Tangisannya itu hanya dilihat oleh Humairah, Zahra, Zaid dan Haris. Sesekali, jatuh juga air mata mereka yang memerhatikan kesayuann sahabatnya itu.


"Ibu, Sara datang. Ibu bangunlah.........Ibu.... Ibu kena kuat! Sara sayangkan ibu! Sara tak nak kehilangan ibu! Sara sayangkan ibu!"


Sara keluar dengan begitu sedih. Hampa dia melihat sekujur tubuh yang begitu disayangi terlentang di atas katil. Masih tidak sedar. Zahra pula menggantikan tempat duduk Sara. Ditenungnya wajah ibu Sara dengan penuh kasih-sayang lalu dibisikkan sesuatu ke telinga ibu Sara.


"Mak cik.....mak cik kena kuat. Mak cik kena bangun. Sara perlukan mak cik. Sara perlukan mak cik sebagaimana seorang anak memerlukan seorang ibu. Mak cik...............". Bisik Zahra di telinga Ibu Sara dengan penuh harapan agar dia bisa sedar.


"Zahra... Sudahlah. Lebih baik kita buat solat hajat agar diberikan kesembuhan ke atas ibu Zahra."pujuk Haris pula, sahabat muslimin yang menemani mereka.


* * *

"Sara, lagi satu jam kita akan hadapi peperiksaan. Kita kena pulang. Sekejap saja, nanti kita datanglah balik jenguk ibu, ya?" pujuk Humairah pada Sara.


"Sara tak boleh tinggalkan ibu. Doktor kata ibu sedang tenat. Sara takut nak tinggalkan ibu" rintih Sara sambil menangis. 


Ya Allah. Hibanya aku melihat seorang temanku ini. Hebatnya tarbiyahmu padanya. Kau ringankanlah bebannya. Kau kuatkanlah dia. Kau sembuhkanlah ibunya. Monolog Humairah sendirian.  Gugur juga air mata yang ditahan olehnya kerana terlalu sedih melihat keadaan Sara seperti itu.


Aku tak boleh menangis depan Sara. Aku kena jadi penguat untuk Sara. Aku kena menceriakan Sara. Aku tak boleh menangis depan dia! Monolog Humairah sendirian, cepat-cepat dilap air mata yang kelihatan bergenang.



"Sara. Kita pergi sekejap saja ya. Lepas periksa, kita balik semula ke sini. Sara kena masuk periksa. Sara kena lulus periksa dengan jayanya. Ibu Sara mesti nak Sara lulus dengan cemerlang." pujuk Zahra pula.


Pujukan rakan-rakannya membuatkan Sara lemah lalu pulang ke universiti bagi mengambil peperiksaan. Peperiksaan akhir menentukan sama ada dia bisa bergraduasi atau tidak. Nota-nota yang disediakan khas buat Sara menjadi hafalan dan bekalan Sara untuk memasuki peperiksaan. Selama berbulan-bulan mereka itu terpaksa berulang - alik ke hospital. Sara tidak bersendirian, susah senangnya bersama-sama dengan kedua rakan baiknya itu, Zara dan Humairah.

* * *

Kring!!!! Kring!!! Loceng tamat peperiksaan dibunyikan. Zahra, Sara, Humairah dan beberapa rakan muslimin bergegas kembali ke hospital mendapatkan ibunya.


Jantung Sara berdebar-debar. Hatinya gundah takut-takut kehilangan ibunya yang begitu disayangi. Pintu lif terbuka lalu ditekannya butang aras 3. Sampainya Sara ke aras 3, doktor menuju ke arah Sara.


Jantung Sara semakin berdegup pantas. Debaran semakin memuncak. Adakah doktor ingin memberitahu bahawa ibu dah tiada? Desis hati kecil Sara. Muka Sarah pucat.


"Cik Sara, ada berita gembira. Ibu Cik Sara dah sedar. Semuanya dengan izin Allah. Tak lama lagi, Ibu Cik Sara sembuhlah. Sekarang, Cik Sara dan rakan-rakan boleh masuk tengok ibu.." kata Dr. Razman sambil tersenyum ke arahnya.


Alhamdulillah! Ucap rakan-rakannya yang berdiri sedikit jauh dari mereka berdua.


"Ibu.....Alhamdulillah, ibu sudah sedar....." luah Sara sambil memeluk ibunya.


"Sara... ibu akan berjuang untuk Sara. Ibu akan terus berjuang untuk melihat Sara lagi..." bisik ibunya sambil mengelap air mata Sara yang mengalir.


"Terima kasih ibu. Terima kasih kerena ibu masih mampu bertahan untuk melihat Sara di atas muka dunia. Sara takkan sia-siakan ibu. Sara akan jaga ibu sebaik-baiknya. Sara akan buat ibu bahagia." Janji Sara bersungguh-sungguh. Pengalaman pahit kehidupan yang dilalui bersama ayah tirinya itu begitu sukar dilupakan. Saban hari, dia terpaksa melihat ibunya dimaki hamun, dipukul, diseksa. Setelah dilaporkan perihal ayah tirinya kepada pihak polis, hatinya menjadi lega dan terasa lebih selamat.


* * *


"Segalanya yang datang dari Allah itu tiada yang mustahil. Pasti akan ada sinar bahagia di akhirnya. Selagi kita bersangka baik dengan Allah, selagi itulah kita akan menjalani kehidupan dengan suasana yang positif. Betapa mahalnya harga keyakinan dan pergantungan yang teguh dari seorang hamba terhadap Pencipta. Sukar didapati, tetapi mudah dicari apabila teruji."

-Ukhti Humairah-



"Persahabatan itu benar-benar berlaku pabila di dalamnya penuh dengan pengorbanan. Pengorbanan itu lahir dari jiwa insan yang berkasih-sayang untuk mengharap redhaNya. Kita tak akan temui 'sahabat' bila mana kita senang, tapi kita akan temui sebenar-benar 'sahabat' pabila kita mengalami kesukaran. Harta, kemuliaan, lebih disayangi oleh seorang rakan tapi bukan pada 'sahabat'. Sahabat yang baik ialah mereka yang memiliki sifat 'solamatus - sodri" dan itsar. Berlapang dada dan melebihkan sahabat dari dirinya sendiri.
-Ukhti Sara-


"Ibu ialah insan yang benar-benar penting dalam hidup kita. Hilangnya ibu atas muka dunia, maka hilanglah satu doa yang cukup mulia dan mustajab. Selagi mana kita punya ibu, selagi itulah kita beruntung, kerana masih ada insan yang tidak putus-putus mendoakan kita siang dan malam.
-Ukhti Zara-



"Kesibukan dunia selalu menyebabkan kita lalai daripada mengingati Allah. Kita jarang mendongak ke atas mengingatinya lalu mensyukuri segala nikmat-nikmatNya, pabila kita tersadai, barulah kita mendongak ke atas, merayu-rayu padaNya. Apapun, ujian itu satu anugerah. Anugerah memulihkan iman atas segala kelalaian .
-Akhi Haris-



Surat-surat yang terhimpun kata-kata hikmah itu menjadi kata-kata indah selepas perpisahan mereka. Kini, sahabat-sahabat itu telah mengecapi kejayaan masing-masing. Sara menjadi ikon untuk generasi-generasi muda apabila mula menyerlahkan diri sebagai penulis novel terkemuka. Humairah pula sebagai pemotivasi terkemuka, Zahra pula sebagai pengurus anak-anak yatim di sebuah pusat jagaan anak-anak yatim manakala Haris sebagai mudir di Maahad Tahfiz Darul Quran.



Indahnya hidup andai jiwa sentiasa terpandu kepada perkara kebaikan. Allahuakbar! 






Sunday, January 19, 2014

CERPEN KE? AKHOWAT...

Hadirnya rasa rindu anugerah daripada Dia Yang Maha Pengasih. Ya. Betapa aku merindukan mereka. Wajah-wajah ceria, wajah-wajah pejuang-pejuang agamaNya. Dipertemukan aku, insan yang begitu kerdil ini bersama insan-insan yang cukup hebat pentarbiyahannya. Tanggal Julai 2008 aku memijakkan kaki ke bumi pentarbiyahan, negeri Kelantan Darul Naim. Memulakan langkahan kaki di bumi IPG dengan bimbingan dan sokongan daripada kakak-kakak yang begitu baik akhlaknya, Kak Roshida, Kak dayah Izzati, Kak Suhana, Kak Nadzrah, K.Farahin, K.Farahani, K.Ramizah, K.suriyani. Aku cuma insan biasa. Aku bukanlah daripada kelompok yang telah ditarbiyah dari sekolah agama, tetapi asalkul dari sekolah menengah biasa. Aku begitu tertarik dengan akhlak yang ditonjolkan oleh mereka, cara mereka berpakaian, cara mereka menjaga pergaulan dan cara mereka mengamalkan gaya hidup Islam yang begitu indah. Penuh tatatertib dan menenangkan hati yang sedang mencari jalan ketenangan.


Beberapa hari kemudian selepas saat berorientasi, aku mulai dekat dengan insan-insan yang hebat itu. Kebetulan pula, masuknya bulan Ramadhan. Sewaktu itu Kak Suhana menjadi Biro Agama dan Kerohanian. Beliau pada ketika itu masih tinggal di asrama sebangunan denganku. Cukup hebat dan mulia insan ini, dan kulihat jiwanya begitu besar dalam memperjuangkan agamaNya. Masih ku ingat lagi, beliau pada ketika itu hanya memiliki sebuah motorsikal Kriss, dan berulang alik dari asrama ke masjid membawa kuih-kuih dan buah 'timun' dalam bahasa Kelantan untuk Program Iftar.  Tidak cukup baginya dengan memiliki sebuah motorsikal, dibelinya kereta bagi memudahkan urusan perjuangan termasuklah memudahkan urusan sahabat-sahabat di sekelilingnya. Letih ku lihat dirinya yang berperah keringat, masa dan tenaga dalam menguruskan program-program Islam. Dialah wakil Biro Agama dan pada masa yang sama juga merupakan Jawatankuasa tertinggi dalam Rakan Masjid. Besar dan banyak pengorbanan yang beliau dan sahabat-sahabat ini curahkan. Bahkan dari sudut harta juga.


Hari Jumaat adalah hari yang kebiasaannya masyarakat di bandaraya Kelantan akan keluar menuju ke Kuliah Tok Guru. Ketika itu, Kak Roshida dan Kak Hidayah yang selalu memimpinku ke sana. Begitu juga dengan Kak Suhana, Kak Farahin, Kak Ramizah dan lain-lain lagi. Habis sahaja kuliah, kami pasti akan mengunjungi Kedai Jaafar Rawas untuk membeli buku-buku agama. Lebih seronok lagi pabila melihat ramai sahabat-sahabat seIPG yang turut hadir ke kuliah itu. Sebelum pulang, pastinya akan ada yang ingin ke Pasar Siti Khadijah mencari barang-barang keperluan seperti jubah, tudung labuh, serunding dan lain-lain lagi.


Berada di kampus bukan sekadar mentelaah buku-buku akademik bahkan kami berpeluang untuk menuntut ilmu-ilmuNya. Suasana dan biah yang begitu mencintai ilmu membuatkan aku begitu mencintai bumi ini. 


Rakan Masjid merupakan satu persatuan Islam yang berusaha dalam memartabatkan kalimah Allah di bumi kampus IPG Kota Bharu. Dari situ, aku banyak belajar berinteraksi, berkomunikasi, berorganisasi. Aku ini bermula dengan seorang yang begitu pendiam dan kurang kawan. Dengan izin dariNya, Allah campakkan aku di sini dan aku menemukan bukan sekadar kawan, tetapi sebuah keluarga yang di dalamnya bercambah benih-benih cinta dan kasih dari Ilahi. Saling menguatkan, saling bantu-membantu, saling bekerjasama walau susah atau senang. Ustaz Amir seorang pensyarah yang begitu lembut, memiliki sifat penyayang, sifat kebapaan membuatkan kami senang berurusan dengannya. Begitu juga dengan Ustazah Norma, sedikitpun tidak pernah berkira dengan masa dan wang ringgit untuk memudahkan urusan perjuangan di kampus. Moga Allah memberkati umurmu dan memudahkan urusan-urusanmu.


Semakin lama, semakin berusia. Walau tidak beribu dan berbapa di bumi IPG ini, kami sering menerima kehadiran junior-junior yang comel-comel belaka. Entah datang dari mana, ya? Walaubagaimanapun, kehadiran mereka menambahkan lagi seri dan kekuatan untuk membantu urusan-urusan dakwah di kampus. Adik Hannan,  kak roshida, adik najwa, Fatin, Aisyah, Daniati , kak Farahin, Wahida kesemuanya dieeratkan lagi dengan solat berjemaah di surau blok. Usai maghrib, kami akan bergegas turun ke bawah untuk solat berjemaah. Usai berada di tikar sejadah, masing-masing menepuk bahu sahabat yang lain untuk menjadi imamah. Pelbagai alasan dan pujuk rayu dikeluarkan untuk menolak sahabat lain menjadi imam. Ada pula yang menyorok kerna tidak mahu ke hadapan mengimami solat. Fuhh! Kelakar bila mengenangkan. 



Kehidupanku diserikan lagi dengan usrah bulatan gembira. Pada awalnya, aku bersama Ukhti Aisyah Afifah memimpin kumpulan usrah yang terdiri daripada adik Sarah, Saniyah, Suhanim, Atiqah, Saidah, Fatihah dan lain-lain. Mereka memang awesome! Memiliki pekerti yang baik, dan mempunyai kelebihan-kelebihan tersendiri. Selepas daripada itu, Ukhti Aisyah pun terbang ke UK. Tinggallah diriku sendirian dan semakin lama aku merasa semakin lemah untuk mengendalikan usrah tanpanya, ukhti Aisyah, sumber inspirasi dan teman yang banyak memberikan motivasi.



Kemudiaannya, Allah hadirkan pengganti. Aku diminta bersama-sama dalam kumpulan usrah Ukhti Aisyah Nadhirah, seorang naqibah yang cukup hebat, sistematik, dan begitu berkepimpinan. Kebetulan, ukhti ini juga memiliki tarikh lahir yang sama denganku. Kembar tak seiras! Tapi beliau lebih awesomelah! Dipertemukan pula dengan adik-adik yang cukup-cukup hebat. Berlatarbelakangkan agama dan keluarga yang baik-baik dan soleh. Fateh, Teha, Rosnani, Hidayah, Syahida, Farhana, Amirah, Muntiah, Afirah, Amini, dan Dayah Almi. Fateh selalu berkongsi tentang abi yang cukup-cukup disayanginya sebagai supermurabbi, Teha dengan tarbiyah dan dakwahnya di sekolah dahulu, Nani juga dengan dunia dakwah di sekolah, Hidayah dengan kelebihan seni-seni yang ada pada dirinya, Syahida dengan petah bicaranya, Farhana dengan sifat pemalu dan tawaduknya, Mun dengan kata-kata tokoh buku yang diminatinya. Afirah, Amini, Hidayah Almi juga dengan kelebihan masing-masing yang berlatarkan ilmu agama yang cukup baik juga. 



Tiap-tiap minggu terasa seronok untuk bersama mereka. Terkadang terasa penat untuk berusrah, tetapi dengan izinNya, kepenatan itu hilang pabila melihat wajah-wajah mereka, mendengar kata-kata mereka dan semangat juang mereka. Semakin lama, kasih-sayang itu semakin bercambah dari sudut hati yang dalam. Semakin bertambah cinta dan kasih akan mereka. Tiap kali melihat mereka di kampus, pastinya akan melakar suatu kekuatan terhadap diri yang begitu naif ini. Berada bersama mereka, banyak memberikan erti dan teladan yang baik untuk diri. Kuakui, mereka memang masih muda, tetapi semuda-muda mereka, pemikiran mereka tidak mentah. Bahkan pemikiran mereka itu begitu jauh dan luas ke hadapan. Aku cukup bangga dengan mereka semua. Aku terasa begitu besar anugerah Allah berikan untukku dengan kehadiran-kehadiran mereka. Bukan sekadar dalam bulatan gembira juga bahkan di luar juga. Adik Hasanasiha yang cute dam bijak, berani dan cekal, tak kisahlah nak habaq apa pun kat beliau.  Ca, memori dengan nyamuk/lalat di surau waktu subuh memulakan detik-detik ukhuwah antara kita. Ain, dengan motornya . Rempit dakwah tu. 




Paling tidak dilupakan, housmate lama dan baru. Kak Farahani, Kak Suhana, Kak Ramizah, Kak Farahin, Awa, Kak Ida, Atin dan Kak sALWA. Masakan yang takkan dilupa, ialah daging salai masak cili api dari kak Suhana. Dan untuk kali terakhir sebelum tamat belajar, bubur nasi yang dibuatkan oleh Awa dan kak ida. Pada saai itu teruji dengan demam panas dan keracunan makanan.

Kepada semua, terima kasih , dan maafkanlah atas segala salah silap dan kekurangan diri ini. Ampun ibuk ibuk....



Hannan. Dari zaman PIM bermula sampai akhir, kami rapat. Adik dengan kakak selama-lamanya. Cukup manja, selalu pakat sakat-menyakat. Kak ain slowlah, , apa-apa je lah. Gambar yang diberi menjadi tanda kenangan. Tapi, sayangnya, gambar kak ain berbelang-belang sebab cahaya, gambar Hanan cantik saja. (Hihihi) Syukur, terima kasih. Kak ain pun tak sempat nak balas. Waktu itu, memang tengah teruji dengan wang, jadi tak dapatlah nak memberikan apa-apa tanda atau kenangan untuk adik-adik.



Tehah. Mulai rapat dengan tehah ni. Awal rapat dalam usrah dan dalam lajnah. Ingat lagi, baju yang dipakai saya kebasahan meredah hujan, sewaktu itu muktamar PIM.  Yang mengeringkan baju saya, adik kecik inilah. Rapat dan selalu keluar bersama-sama. Suka mendengar dia mengadukan masalah, berjam-jam pun tak apa. Kadang-kadang, Dia menangis dan diri ini akan cuba mendapatkannya. Kononnya, nak menenangkan dirinya. Tapi, x juga. Sebenarnya diri ini banyak belajar daripadanya. Dia berjiwa besar, matang, kuat , bijak , hati lembut dan juga mudah mengalir air mata....apapun dik yang diluahkan, kak ain akan senantiasa menyokong. Cuma harapannya, agar kamu terus kuat dan terus mara ke hadapan. Sedih tau bila adik ni makin dewasa. sebab makin dia dewasa, makin saya tak dapat nak bersama2 dengannya. Tak dapat nak berkongsi dengannya lagi dan melhat dia bersama-sama air matanya...cewah....Tapi x mengapa, itulah kehidupan. semakin lama, kehidupan akan semakin menjauhi. macam x sesuai je analogi ini. tak ada pertalian. 



Azua, azura............dirimu begitu diirindui, moga kuat dan tsabat dik. 

dayah. Mar, Zaira, dan semualah....yang disebut dan tak disebut yang mengenali diri ini...

Diri ini memang lemah dan banyak kekurangan, 
muga ukhuwah kita takkan terhenti di sini.

In sya Allah, moga ukhuwah kita ini berkekalan sampai bila-bila.

Wallahualam. Maafkan andai ada bicara yang menyentuh kalian. 
Maaf juga bahasa lintang pukang ya,

wasalam.

ukhuwah yg sejati takkan luput dari ingatan.
takkan juga hilang dari pandngan (aqal)
rindunya suatu anugerah yg x terperi..
moga persahabatan kita ikhlas dan diredhai  Allah s.w.t..



















Wednesday, January 15, 2014

CERPEN: SERUAN DAIE...



"Ya Allah.. Hamba berdosa padaMu. Ampunkan dosa hamba. Tiada yang dapat mengampunkan dosa hamba selain daripadaMu".  Air mata taubat mengalir ke pipi, alunan istighfar ditutur tanpa henti. Bisikan doa di malam hari menjadi saksi  dan penghubung antara sang hamba dan PenciptaNya. Cukup sunyi pada sepertiga malam. Kesejukan menambahkan kemalasan bagi sang hamba yang kerdil untuk bangun menghadapNya. Jam di dinding tepat jam 4.30 pagi. Kemalasan dan kemaksiatan selalu menjadi penghalang untuk para hamba bangun merintih di hadapanNya di sepertiga malam. Berbeza dengan Muhammad Fakir, seorang anak muda yang begitu kental dengan urusan dakwah di kampus. 



"Lihatlah daun-daun yang gugur ini, dan renungkanlah ke dalam hati kita. Mungkin hari ini giliran daun-daun ini untuk gugur.E esok, lusa atau tulat pasti akan tiba juga giliran kita untuk gugur lalu kembalilah kita ke pangkuan Allah azza wajalla. Bagaimana agaknya keadaan kita kelak. Adakah kita akan terpelihara daripada seksaan kubur, adakah kita akan terlepas daripada persoalan - persoalan mungkar dan nakir, dan adakah kita kelak layak ditempatkan di syurga bersama orang-orang yang beriman.....", ungkap Fakir dalam halaqah usrah bersama sahabat-sahabatnya. sahabat-sahabatnya yang lain tunduk membisu. Muaz menggenggam tangan sahabat-sahabatnya yang berada di situ sambil menitiskan air mata keinsafan. 



"Aku berharap agar kita semua dipertemukan di syurga dan aku berharap agar kita semua bisa terselamat daripada azab api neraka.," luah Muaz dengan penuh pengharapan. Pertemuan itu diakhiri dengan bacaan doa rabitah, antara doa yang mengikat hati-hati yang bersatu memikul tugas dakwah.



"Ish ish ish......Depa ni asyik melepak dekat kantin sahaja, berbual - bual kosong. Sekarang waktu dhuha, daripada depa duduk melepak di kantin saja, baik depa pi semayang dhuha....."  kata Saad kepada Fakir dan Muaz.


"Hang dah pi sembahyang dhuha ke belum?" soal Fakir.



"Sat gi aku pi lah...." jawab Saad.



"Saad, tak baik berkata sebegitu. Mungkin mereka dah menunaikan solat dhuha di bilik mereka atau mungkin mereka sudah solat lebih awal lagi daripada kita. Kita tak boleh berkata melulu sekalipun sangkaan kita itu mungkin benar. Kita juga perlu bersangka baik dan apa yang penting kita tidak boleh merendah-rendahkan orang lain. Mungkin cara mereka tidak sama dengan kita, tetapi mana tahu amalan mereka lebih Allah terima....." nasihat Fakir penuh kelembutan kepada Saad. Saad tertunduk malu lalu bingkas meninggalkan Fakir dan Muaz tanpa sebarang kata.



Ya Allah. Apa yang telah aku ungkapkan tadi? Benar kata Fakir, aku tak sepatutnya berkata sebegitu. Ya Allah ampunkan dosaku dan buangkanlah sifat-sifat mazmumah yang berada dalam hatiku. Fakir, terima kasih atas teguranmu. Monolognya bersendirian.




*   *   *

"MAT, dah bunyi azan. Jom kita ke masjid solat berjemaah." pelawa Fakir.


"Tak sempatlah, aku nak balik tidur. Kelas ada pukul 2 tengahari nanti, aku nak rehat dulu."


"Ok. Tak apa. Aku pergi dulu, ya?".


"Kau tak letih ke, Fakir. Kau tak nak balik dulu dan berehat di asrama?"


"Tak apa, aku boleh berehat di masjid sahaja. Boleh iktikaf sekejap..." 


"Kalau macam tu, aku nak ikut pergi masjidlah, solat berjemaah sekali."



Selesai solat Zohor berjemaah, Fakir tercari-cari seorang sahabatnya yang tidak ditemukan dalam saff seperti hari-hari biasa. 


"Yusuf mana, ya? Selalu ada waktu Zohor. Hari ni dia tak ada pula."


"Yusuf?  Dia tak hadir kuliah hari ni. Demam." Jawab Zaid.


"Patutlah tak nampak kelibat dia hari ni. Jom ziarah dia lepas kelas nanti."

*  *  *



"Apa khabar, Yusuf. Bagaimana keadaanmu?"


"Beginilah keadaannya, Fakir. Tak larat nak pergi kuliah."


"Yusuf  dah makan?"


"Belum."


"Ahmad, tolong pinjamkan rice cooker dekat bilik sebelah. Kita buat bubur nasi untuk Yusuf ".


"Biar betul, Fakir. Pandai masak ke?".


"Tak tahu. Hang pi tanya resipi kat mak hang sat..."


"Ok. Roger. Aku sms mak aku sat..."


"Fakir, Ahmad, terima kasih banyak-banyak sudi datang melawat. Sedap bubur hampa buat. Rasa nak lagi. Kalau sakit macam ni, boleh dapat makan free selalu. Sedap pulak tu......" luah Yusuf dengan nada manja.


"Yusuf, Yusuf..... Kita berdoa biarlah minta sihat...."


"Fakir, Ahmad. Sebelum hampa keluaq, cek nak peluk hampa sat." Berguguran air mata Yusuf. Terharu dengan keprihatinan yang sering dilontarkan oleh mereka berdua terhadapnya.


"Yusuf.... Jangan menangis. Macam perempuanlah hang ni. Hang nak pi masjid tak maghrib nanti? Kalau hang nak pi, cek mai papah hang. Kalau tak, kita solat berjemaah sekali dalam bilik Yusuf?"  Soal Fakir.


"Aku nak pergi masjidlah. In sya Allah, lepas aku telan ubat, ok lah nanti."


"Baguslah. Aku rindu nak dengar suara hang mengaji."

*  *  *



"KITA INI IBARAT musafir yang sedang mengembara di bumi pinjaman Allah. Allah hamparkan kehidupan ini sebagai tempat ujian untuk menilai diri kita sebagai seorang hamba. Kita nak tempah tiket ke syurga perlu berusaha dan berkorban. Hidup di dunia ibarat pentas lakonan. Kitalah wataknya. Pengarahnya ialah Allah. Yang akan menilai kita nanti juga Allah......" bicara Yusuf  dalam kuliah maghrib. Yusuf seorang insan yang baik dari sudut akhlak bahkan memiliki kelebihan suara yang cukup merdu. Masjid sentiasa diimarahkan dengan alunan-alunan zikrullah dan majlis-majlis ilmu. Pasti akan ada yang bertanyakan tentang Yusuf jika tidak kedengaran suaranya yang sering mengumandangkan seruan azan dan mengimami solat-solat fardhu.



"Fakir, Yusuf. Nanti tolong bangunkan Muaz sebelum subuh nanti. Takut tak tersedar. " pinta Muaz. 


"Kalau sedarlah.. Kalau tak, maaflah". Jawab Yusuf.


"Tak apa... Niat itu yang penting.." jawab Muaz slumber.

*  *  *


"YUSUF, Muaz bangun... Dah pukul 4.30 pagi. Bangun! Bangun!".  Suara Fakir memecah kesunyian malam.



"Sekejap lagi, mengantuk sangat", jawab Muaz sambil menarik selimut kembali.


" Bangun Muaz. Malam tadi bersungguh-sungguh minta dikejut."  kata Fakir sambil merenung dengan penuh kasih terhadap sahabatnya itu.



Alunan ayat-ayat Al-Quran dibacakan sendirian oleh Yusuf secara perlahan manakala Fakir masih khusyuk mendirikan solat-solat sunat.  Muaz pula baru selesai mendirikan solat sunat tahajud. 



"Muaz, Yusuf. Kalian sudah buat witir?


"Belum Fakir. Mari kita solat dan berdoa sekali?"


"Ya Allah. Kami menadah tangan yang penuh dengan sarat dosa. Kau ampunilah dosa-dosa kami. Kami sering alpa, Ya Allah. Kami begitu lemah Ya Allah. Terkadang kami gagal menempatkan Engkau satu-satunya di hati kami. Lisan kami, hati kami  seringkali melupakanMu. Adakah Engkau akan menerima solat kami , ibadah-ibadah kami yang penuh dengan kekurangan?



Ya Allah.....
Ampunkanlah segala dosa ibu bapa kami yang telah melahirkan dan membesarkan kami. Kau berkatilah mereka dan Engkau tambahkanlah rezeki mereka. Tidak ada harta berharga yang dapat kami berikan selain doa yang bisa dititipkan. Kami teramat sayang pada ibu dan ayah kami yang tercinta. Gantikanlah segala kesakitan dan pengorbanan mereka di dunia ini dengan mahar yang begitu indah di syurga. 



Ya Allah, tempatkan kami di syurga bersama ibu bapa kami, keluarga kami, sahabat-sahabat kami,  kaum kerabat dan umat Islam. Sungguh, kami merayu padaMu. Jadikanlah baki-baki usia kami ini sebagai peluang untuk kami kembali menghampiriMu. 



Sudilah memimpin kami, Ya Allah dan sudilah memandang wajah kami di akhirat kelak, Ya Allah. Matikanlah kami dengan kesudahan yang baik dan izinkan kami melihatkan wajah kekasihmu yang mulia..................................



Doa Fakir terhenti. Apabila menyebut nama kekasih yang mulia itu terasa semakin bergetar suaranya. Semakin kuat esakannya. Yusuf dan Muaz yang berada di sisi turut mengalirkan air mata. Bagaimana mungkin dapat kami bertemu dengannya? Perjuangannya sendiri tidak bisa kami pikul dengan baik dan penuh ikhlas. Terkadang juga kami mengeluh keletihan. Ya Rasulullah. Bagaimana bisa dirimu sebegitu tabah menghadapi setiap ujian? ............................................



"Yusuf. 5 minit sebelum masuk waktu Subuh tolong kejutkan Fakir. Fakir nak tidur sekejap. Gerakkan nanti, ya?" pinta Fakir.



"Baik..." jawab Yusuf kehairanan. Pelik pulak Fakir ni... Selalunya Fakir akan pergi ke setiap bilik dan mengetuk pintu bilik sahabat-sahabat yang lain untuk bangun solat subuh berjemaah. 



"Muaz, pergi ketuk bilik sahabat dan kejutkan mereka?"  pinta Yusuf.


"Fakir kan ada." jawab Muaz.


"Fakir nak tidur sekejap". jawab Yusuf.


Muaz bangun mengerling ke arah Yusuf yang sedang nyenyak tidur. Pelik Fakir, selalu dia yang sibuk mengejut sahabat bangun subuh.


"Fakir, jadi imam." pinta Yusuf.


"Yusuflah. Fakir kurang sihat."  ucap Fakir.


" Tak mahu. Kami undi PU Fakir."


Fakir ke hadapan, mengambil tempat dan tugas menjadi Imam. Sempat lagi dia tersenyum kepada sahabat-sahabatnya yang lucu itu.  


Selepas berdoa, Fakir rebah dan sempat dipangku oleh Yusuf yang duduk di belakangnya.


"Fakir! Fakir! Kenapa Fakir?"  soal Yusuf penuh gelisah.



"Yusuf, Fakir rasa terlalu lemah. Fakir rasa Allah mahu jemput Fakir pulang. Fakir minta maaf daripada semua. Sampaikan salam rindu buat ibu dan ayah Fakir dan katakan Fakir memohon ampun dan redha mereka."



"Mengucap Fakir, Ashadu an la ilaha illallah, waasyhadu anna muhammadun Rasulullah...........".



Kalimah itu dialun dengan cukup sempurna oleh Fakir. Air mata Yusuf dan sahabat-sahabat yang lain mengalir deras. "Fakirrrrrrrrrr..." jerit Yusuf perlahan sambil memangku tubuh sahabatnya yang tidak bernyawa itu. Bacaan Yassin dikumandangkan. Terasa aneh. Kebiasaan Solat subuh tidak terlalu ramai jemaah yang hadir. Selalu yang hadir sahabat-sahabat Fakir se'blok sahaja. Pada kali ini penuh ruangan masjid.



Yusuf lemah. Putus kalam. Lututnya seakan-akan tidak berfungsi. Muaz datang menghampiri sambil menenangkan Yusuf yang terlalu sedih. 



"Yusuf, sabar. Terimalah andai itu sudah ketentuanNya. Sudah masa untuk dia kembali. Pasti selepas ini kita akan mengekorinya. In sya Allah, di syurga..........kita akan dipertemukan kembali..........."  ucap Muaz tersekat-sekat sambil memeluk erat Yusuf.



"Aku tak sangka Muaz. Fakir akan pergi secepat ini meninggalkan kita. Baru sebentar tadi dia mengimami kita, Muaz. Baru sebentar tadi dia membacakan doa di sisi kita, baru sebentar tadi dia mengejutkan kita bangun beribadat kepadaNya. Moga Allah merahmati rohnya. Fakir terlalu baik, Muaz. Dia yang sentiasa memberikan aku kekuatan di dalam jalan dakwah ini, dan dia tak pernah jemu menasihatiku. Bagaimana untuk aku merasa tidak sedih kerana di setiap hari dia akan memanggilku untuk solat fardhu bersama bahkan pada setiap malam, dialah yang sering ke bilikku lalu membangunkan aku untuk solat bersama-sama dengannya. Bubur yang dimasakkan olehnya beberapa minggu lalu itu adalah yang terakhir untukku."  luah Yusuf dengan nada sedih.

*  *  *



SUATU PETANG, Yusuf keluar berusrah bersama-sama temannya di bawah pohon rendang. Lalu diungkapkan kata-kata ini, "Lihatlah daun-daun yang gugur ini, dan renungkanlah ke dalam hati kita. Mungkin hari ini giliran daun-daun ini untuk gugur. Esok, lusa atau tulat pasti akan tiba juga giliran kita untuk gugur lalu kembalilah kita ke pangkuan Allah azza wajalla. Bagaimana agaknya keadaan kita kelak. Adakah kita akan terpelihara daripada seksaan kubur, adakah kita akan terlepas daripada persoalan - persoalan mungkar dan nakir, dan adakah kita kelak layak ditempatkan di syurga bersama orang-orang yang beriman.....", tazkirah itu diamati dengan penuh sayu. Sedang asyik berbicara dan berkongsi akan mutiara-mutiara kata, tiba-tiba air mata Yusuf  menitis ke bumi.


"Kenapa menangis, Yusuf?" soal Muaz.



"Kau lupakah akan bicara siapa ini? Kau lupakah Muaz........"  tanya Yusuf kembali.



"Mana bisa aku melupakannya, Yusuf. Kata-kata ini yang pertama ku dengar daripada bicara arwah Fakir, sahabat kita dalam halaqah usrah suatu ketika dahulu.........."



Moga arwah ditempatkan bersama-sama orang yang soleh dan beriman. Moga Allah memberikannya perlindungan dan moga beliau dipertemukan dengan kekasih mulia yang amat dirinduinya.



قُلْ إِنَّ الْمَوْتَ الَّذِي تَفِرُّونَ مِنْهُ فَإِنَّهُ مُلَاقِيكُمْ ثُمَّ تُرَدُّونَ إِلَى عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ
“Katakanlah: “Sesungguhnya kematian yang kalian lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kalian, kemudian kalian akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia memberitahukan kepada kalian apa yang telah kalian kerjakan”. (Surat Al Jumu`ah: 8).


“Sesungguhnya segala yang bermula itu akan berakhir, setiap yang kuat itu memiliki kelemahan dan setiap yang hidup pasti akan mati. Maka beruntunglah orang-orang beriman dan merugilah orang-orang yang mengingkariNya."

 * * * TAMAT  *  *  *
x hbs edit lg .


Nukilan tak seberapa dakwah juga yang tak seberapa
hanya kernaNya bisa aku mencoret kata yang mungkin aku sendiri tidak memenuhinya
muge Allah membuka hatiku dengan apa yg kuperkata
dan muge Allah membuka pintu hati setiap yang membacanya.
Untukmu Ya Rasulullah, (hanya sekadar setitik dakwah kecilku yg x seberapa)
Allahumma solli ala Muhammad..





Family

Family
cousin, ibu saudara, adik dan abang.

Mum n Dad ..

Mum n Dad ..
Hanya Dia yang Tahu betapa sayangnya saya pada mereka ^_^

Usrati Jannati.

Usrati Jannati.
Pemangkin kekuatan diri..